Menjadi Ecomom Yang di Apresiasi. Ini Yang Saya Lakukan!

Ibu mana yang tidak ingin memberikan yang terbaik untuk keluarga? Pastinya semua ingin selalu berusaha menjadi ibu yang baik dan berusaha memberikan yang terbaik. Sebelumnya, tidak pernah terbayangkan oleh saya, jika suatu saat nanti mendapatkan apresiasi dari anak saya.

http://www.nurulfitri.com/2016/12/menjadi-ecomom-yang-di-apresiasi-ini.html


Namun, hal itu benar-benar terjadi pada diri saya. Diapresiasi oleh anak, tepat di Hari Ibu. Duuh.. saking terharunya, saya sampai termehek-mehek, loh! 

Jadi ceritanya, pagi hari setelah anak-anak berangkat sekolah, saya mulai beraktivitas seperti biasanya, yaitu beres-beres rumah. Nah, sewaktu mau menyimpan baju yang telah selesai di setrika ke dalam lemari, saya menemukan sepucuk surat dan setangkai mawar berwarna merah muda. Terus terang, saat itu saya sangat terkejut.

Dalam surat yang ditulis pada kertas biru, putri saya mengungkapkan permohonan maafnya karena suka membuat saya kesal dan pernyataan terima kasih karena sudah mengasuh dia dan adiknya. Semua yang tertulis dalam kertas surat itu membuat saya bangga, karena dia bisa mengungkapkan rasa sayang di dalam suratnya.

Wajar saja jika saya merasa bangga, bukan? Bangga karena dia sudah mampu mengapresiasi orang lain, mampu memberikan sepucuk bunga sebagai hadiah di momen hari Ibu tahun ini. Bangga membaca tulisan "Semua Sayang Ibu!" yang ditulis dengan huruf besar.
http://www.nurulfitri.com/2016/12/menjadi-ecomom-yang-di-apresiasi-ini.html


Dan jika melihat waktu yang lalu, setidaknya ada beberapa tindakan yang saya lakukan juga berpengaruh pada sikapnya. Seperti kita ketahui, anak-anak merupakan pengamat dan peniru ulung. Apa yang dia lihat dan amati, pada suatu waktu nanti akan dilakukan oleh anak. Beberapa kebiasaan yang suami dan saya lakukan, mungkin saja bisa berpengaruh pada sikapnya adalah:

1. Menemaninya Bermain dan Belajar
Menemani anak-anak bermain dan belajar merupakan kegiatan sederhana yang dapat dilakukan. Namun, aktivitas tersebut juga membutuhkan waktu yang khusus dan tidak bisa dilakukan bersamaan dengan kegiatan yang lainnya.

Sebenarnya, saya bukan ibu yang beraktivitas di luar rumah, namun kegiatan saya di dunia tulis menulis, ternyata bisa menyita waktu juga. Karena alasan itulah, saya harus bisa memanajemen waktu, untuk kesibukan di rumah tangga, kegiatan menulis serta mendampingi anak-anak belajar. 

Selain belajar, untuk mendampingi kegiatan bermainnya pun perlu waktu khusus. Sedapat mungkin saya perlu meluangkan waktu di sela kesibukan saya menulis di blog dan menulis buku. Saya pun berusaha, agar waktu yang diluangkan bersama anak-anak bisa lebih berkualitas. 

2. Menumbuhkan Kreatifitas Anak Sejak Kecil
Tidak hanya menemani anak-anak belajar, saya juga berusaha meluangkan waktu untuk melatih kreatifitas mereka. Melatih kreatifitas anak-anak tentu saja banyak bentuknya. Saya berusaha mendampingi anak-anak menggambar, mewarnai, atau mengajaknya mengkreasikan makanan. Begitu pula saat hari libur atau akhir pekan tiba, selain bermain bersama, saya biasanya juga menemani si kecil membuat sketsa gambar atau mewarnainya.

http://www.nurulfitri.com/2016/12/menjadi-ecomom-yang-di-apresiasi-ini.html

http://www.nurulfitri.com/2016/12/menjadi-ecomom-yang-di-apresiasi-ini.html


Anak-anak bebas mengekspresikan kreatifitas mereka masing-masing. Etapi, nggak jarang juga ide untuk membuat olahan makanan atau mencari ide yang lainnya, kami menyelusuri internet. Kadang kala, anak-anak bisa mengembangkan apa yang mereka dapat dari internet sesuai dengan kreatifitas mereka sendiri.

3. Menyediakan Santapan Yang Sehat dan Bergizi
Menediakan hidangan yang sehat, berarti kita juga harus memperhatikan bahan makanan yang akan kita olah menjadi masakan. Sebagai Ibu yang juga mempunyai kesibukan di rumah, saya memutuskan untuk tidak setiap hari membeli bahan makanan untuk diolah. Biasanya saya membeli bahan makanan setiap seminggu atau dua minggu sekali, kemudian saya simpan di lemari es. 

Jika ada beberapa ecomom takut menyimpan bahan hidangan di lemari es karena dapat menyebabkan kerusakan pada bahan makanan, saya tidak begitu. Saya biasa menyimpan makanan di lemari pendingin milik saya tanpa takut. Karena lemari pendingin milik saya, memiliki fitur pengendali kelembapan yang dapat menjaga sayuran dan buah-buahan di kondisi terbaik. 

Begitu juga saat menyimpan daging, ayam dan ikan, Fitur prime fresh pada lemari es Panasonic saya dapat membekukan sekitar -3°C sehingga yang dibekukan hanya permukaanya saja. Pembekuan makanan dengan cara inilah yang dapat menjaga bahan makanan kita tanpa takut merusak kandungan gizinya. Dengan memiliki bahan hidangan yang baik dan fresh, tentunya saya dapat memberikan makanan yang sehat dan bergizi untuk anak saya.

http://www.nurulfitri.com/2016/12/menjadi-ecomom-yang-di-apresiasi-ini.html


4. Mencontohkan Anak Untuk Mencintai Lingkungan

Saya berusaha memberitahu dan mencontohkan pada anak-anak untuk mencintai lingkungan sekitar mulai dari hal-hal kecil yang dapat kita lakukan. Berangkat dari mencintai lingkungan dengan mengirit energi ataupun bijak menggunakan air. Untuk menggunakan air dengan bijak, biasanya saya ajarkan anak-anak untuk memperhatikan saya membersihkan pakaian.
http://www.nurulfitri.com/2016/12/menjadi-ecomom-yang-di-apresiasi-ini.html

Atau terkadang mereka membantu sekaligus bertanya-tanya mengenai aturan mencuci kepada saya. Pertanyaan sederhana yang seringkali ditanyakan oleh anak-anak yaitu, “Mengapa air yang saya gunakan terlihat lebih sedikit jika dibanding dengan air yang digunakan tante-nya untuk mencuci?” Dengan bercanda saya jawab saja, karena trik mencuci kami berbeda. Didukung dengan mesin cuci Panasonic yang memiliki teknologi econavi, saya bisa menghemat air, menghemat waktu dan menghemat energi pastinya. Jadi saat menggunakan aturaan mencuci yang berbeda, hasilnya pun tidak sama.

5. Mengajarkan Mengapresiasi Orang Lain
Mengucapkan terimakasih  saat diberi bantuan oleh orang lain merupakan hal yang tidak sulit dan sederhana. Saya berkeyakinan bahwa sebenarnya setiap orang akan senang jika kita berikan apresiasi. Begitupun saat di apresiasi oleh anak sulung saya, saat Ia menulis “Semua Sayang Ibu!” di suratnya. Anak perempuan itu membuat saya begitu bahagia sekaligus sangat terharu, pada saat itu. Dan saat dia pulang dari sekolah, saya balas dengan ucapan terimakasih, cium dan peluk yang erat untuknya.

Beberapa hal yang telah saya uraikan, sudah ajarkan dan contohkan pada anak-anak. Saya yakin ini cukup berdampak pada sikap dan kepribadiannya. Saya percaya, hal-hal yang saya (sebagai Ibu) contohkan dan praktekkan bisa berdampak besar pada masa depan anak-anak nantinya. 

Menjadi orang yang baik untuk semua orang, Menjadi smart mom yang bermanfaat untuk orang lain, dapat membuat saya menjadi Ecomom. Dan yang pasti, saya akan terus berusaha memberikan yang terbaik untuk keluarga. Bukan hanya terbaik untuk saat ini saja, tapi terbaik untuk masa depan juga. 

Terima kasih buah hatiku, berkat kalian, ibu bisa berusaha untuk menjadi ibu yang baik. Bisa menjadi seorang ecomom.
Nah, teman-teman punya pengalaman mengajarkan atau mencontohkan anak sesuatu hal yang berpengaruh pada sikap dan kebiasaan mereka sekarang? Sharing, yuuk!

43 comments:

  1. Waah Teteh niy ya, aku galow dan tersendat pas baca memberikan makanan yg sehat. Pagi2 gini lihat kari mendadak lapaar belom sarapan niy.

    Pokonya kita harus jadi smart mom ya teh, yang segala bisa demi anak2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Teh, harus berusaha jadi smart mom :)

      Delete
  2. dihargai oleh anak itu sesuatu banget ka ,,,, kalau saya lagi nyari wanita , jadi apresiasinya diwakili sama adek aja ,, tapi nggak sih,,hihihi

    ReplyDelete
  3. Sip! Melakukan yang terbaik untuk anak2. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak, hanya yang terbaik untuk anak.

      Delete
  4. Jadi ibu bukan sebuah hal yang mudah
    Apalagi mendapat amanah anak anak untuk kita arahkan ke jalan yang lebih baik

    Sebagai orang tua selain memberikan teori juga dituntut untuk memberikan contoh nyata yang konsisten

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena anak itu pandai meniru ya, Teh. Jadi kita perlu mencontohkan.

      Delete
  5. Walaupun telat 9 hari, selamat hari ibu, mba! Bangga banget ya pasti dapat ucapan mengharukan seperti itu.. Semoga nanti jika sudah dikaruniai anak, saya bisa jd ecomom & smartmom jg seperti mbaa :D

    ReplyDelete
  6. Aku bacanya ikukan terharu Mbak, dan sedikit mewek juga huhuhu. Memang anak2 itu... ah tak bisa diungkapkan, merekalah inspirasi kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak...saya sampai termehek-mehek bacanya :(

      Delete
  7. Penting banget ya mba mengajarkan anak untuk mengucapkan tiga kata ajaib yakni maaf, tolong dan terima kasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiga kata ajaib yang bisa mempengaruhi kepribadian anak, ya, Mbak :)

      Delete
  8. aih pinternya si kakak bisa bangt bikin bundanya terharu selamat hari Ibu juga ya Mba

    ReplyDelete
  9. Semua sayang ibu. Senang ya, Mbak, dapat ucapan selamat dari anak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senang sekali, Mbak, sampai termehek-mehek sayanya hihihi

      Delete
  10. wah pinternya si kakak, pasti bahagia banget dapatsurat cinta dari anak,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mbak, surat cinta yang pasti akan selalu saya kenang :)

      Delete
  11. Iya mba,,, sepertinya contoh lebih baik dibandingkan sekedar kata-kata tq y,,, mba dh mengingatkan semoga kita menjadi orang tua yg amanah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena anak-anak adalah peniru yang ulung, Mbak, jadi lebih baik mencontohkan :)

      Delete
  12. alhamdulillah, si kakak jadi putri yang membanggakan dan sayang sama bunda

    ReplyDelete
  13. Wihii kebayang deh gimana reaksi mba nurul waktu lihat bunga dan surat. Terus pas dibaca tenryata surat cinta... akkk... kalau saya pasti meleleh deh..

    Iya ya mba.segala sesuatunya memang harus dimulai dari dini ya. Trims dor reminding mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak Ira, saya langsung meleleh. AIr mata langsung berseluncur..hihihhi

      Delete
  14. pinteernya kamu kak...bikin bundanya bahagia dan terharu ngeliat tingkah lakumu. Semoga nanti adek arfa juga meniru yaa...makasih mba pembelajarannya,..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..semoga dek Arfa bisa jadi anak yang membanggakan bunda, ya...

      Delete
  15. mbak aku gagal fokus nih liat kari tulang yaa hehe, btw ternyata menyimpan makanan di kulkas terlalu beku nggak bagus ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...iya mbak, nanti sari makanannya bisa rusak.

      Delete
  16. Wuih pinter banget mba anaknya minta maaf pakai surat segala :)
    memang betul si dari semua yang disebutkan diatas bisa berdampak positif pada anak.

    Alhamdulillah anak sy juga hampir sama, setiap minta bantuan atau minta dibuatkan makanan biasanya pakai kata tolong & kalau salah dia minta maaf.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang harus dibiasakan ya..supaya anak terbiasa ngomong yang baik-baik.

      Delete
  17. Emak adalah ekonom terdekat anak-anak😁

    ReplyDelete
  18. Dapat surat cinta dari anak itu bahagianya luar biasa ya mbak. AKu juga pernah, terharu banget, dan suratnya kusimpan sampai sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mbak, disimpan, supaya jadi kenang-kenangan :)

      Delete
  19. ibu idaman nih, masakannya pasti enak enak :D

    ReplyDelete
  20. Alhamdulillah punya anak sholeh

    ReplyDelete
  21. Asyikkk...ternyata ankanya tidak lupa sama orang yang sangat sangat dicintanya, yaitu ibu :)
    semoga mu jadi anak yang sholeh yah nak....

    ReplyDelete
  22. IRT adalah pekerjaan berat. Mmebesarkan anak sungguh-sungguh butuh ketelatenan dan kesabaran. Trus aku salah fokus ke ayam gulainya yang kuahnya bikin lapeeeer :D

    ReplyDelete
  23. susah jadi orang tua hihihihi... aku berasa banget setiap perbuatan aku ditiru Raya, jadi bener2 harus memberi contoh yg baik & tiap ngapain harus dijelasin biar anak tau & ngerti :D

    ReplyDelete
  24. Belum jadi ecomom sih, tapi saya sudah menjadi ecosister heheheh. Yah sebagai anak perempuan tertua dari lima bersaudara, secara naluriah rasa keibuan itu muncul (wkwkw). Saya temani belajar, makan, main, nonton, dll. Jadi sedikit banyak tahulah bagaimana seharusnya jadi ibu yang baik dan dapat berhemat.

    Menjadi ecomom adalah keharusan! Terimakasih bu sudah sharing tentang ini :)

    ReplyDelete

.comment-content a {display: none;}