Kunci Sukses Menjalani Pernikahan Hingga Usia Lanjut

Kunci Sukses Menjalani Pernikahan Hingga Usia Lanjut. Pada saat seorang kawan mencurahkan segala isi hatinya, yang bisa saya lakukan hanya diam mendengarkan. Berusaha tidak berkomentar apalagi mengatakan sesuatu yang sifatnya menyalahkan dia. Hal tersebut saya lakukan, mencegah dia merasa tidak nyaman saat mengungkapkan segala kekesalan yang tampaknya sudah sampai ke ubun-ubun itu.


kunci sukses menjalani pernikahan hingga usia lanjut

Perempuan berwajah manis itu, sesekali menyeka ujung matanya saat bercerita. Dia terlihat sangat kecewa dengan keadaan yang sedang dihadapinya. Masalah pernikahan. Sebenarnya saya greget, ingin memotong semua keluh kesahnya. Bukankah di setiap pernikahan akan ditemukan berbagai masalah? Sepertinya tidak ada pernikahan yang tanpa masalah, benar, enggak, sih?

Melangsungkan pernikahan, bukan berarti suami istri menjadi manusia yang berbadan satu, memiliki empat tangan, berkaki empat serta berkepala satu. Sejatinya, pasangan suami istri tetaplah dua manusia yang berbeda beserta karakter yang berbeda pula. Terlebih dalam menjalani biduk pernikahan, sisi asli masing-masing akan lebih dominan terlihat, seiring perjalanan waktu.

Kawan saya, mengeluhkan sifat dan sikap suaminya yang katanya sangat berbeda ketika mereka belum menikah. Dia tampak kecewa, karena mulai merasa asing dengan sosok yang dulu dikenalnya. Sesi curhat tersebut, lama-kelaman berkembang, pembicaraan dia mulai menjurus pada pernyataan yang mengarah pada ungkapan "ketidakcocokan." 

Kalau sudah membahas ketidakcocokan, bisa ditebak ujung-ujungnya, ya, kan?

Hmm ... padahal nih, ya, kalau mau sejenak merenung, kenapa kita selalu melewatkan hal-hal baik yang ada pada pasangan kita, dan cenderung lebih fokus pada hal-hal yang menurut kita kurang baik? Kenapa, coba? :))

Oleh karena itu, ketika kawan saya mengambil napas beberapa saat usai bercerita, saya pun meminta dia untuk mengingat-ingat hal-hal baik yang ada pada pasangannya selama mereka menikah. Tahukan, teman? Kawan tersebut menjawab permintaan saya dengan sesekali memperlihatkan senyum simpul di bibirnya. 

Rupanya, suasana hatinya perlahan mulai membaik ...hihihi.

Mendung kesedihan yang menghiasi matanya di saat pertama kali kami bertemu, perlahan tersibak. Sesekali dia bercerita sambil tersenyum. Dan saya pun bisa bernapas lega. Setidaknya saya bisa mengarahkan dia untuk mensyukuri semua kebaikan yang ada pada suaminya, ketimbang selalu mengingat-ingat sisi negatifnya. Tsaah ... *kibasjilbab

Baca juga : Mengapa Harus Sempurna?

Menyikapi Pasangan Yang Berubah dalam Pernikahan

Seperti yang ditulis dalam Buku "Marriage  With Heart" karya Elia Daryati & Anna Farida, bahwa manusia itu makhluk hidup yang akan terus mengalami perubahan. Setiap detik, seseorang akan berubah. Dia bukan lagi sosok yang sama saat mengucapkan akad nikah di awal pernikahan. Apalagi jika dibandingkan sikap pasangan saat belum menikah. 

Saat menjalani masa berpacaran atau pendekatan, beberapa orang biasanya akan memperlihatkan sisi baiknya demi menarik perhatian pasangan. Tentu saja, sebisa mungkin semua hal kurang baik tidak akan diperlihatkan. 
Eh, tetapi tidak semuanya begitu, deh! Karena pasangan saya tidak pernah berubah. Tetap seperti dulu. Kadang menyenangkan, kadang menjengkelkan juga #ups buka rahasia. Hahaha ...

Intinya, semakin lama kita menjalani pernikahan, maka kita dan pasangan akan tumbuh menjadi sosok yang semakin berbeda. Jadi kalau ada yang mengeluhkan pasangannya banyak berubah, sama saja dia mengeluh karena pasangan bertumbuh. 

Berbagai jenis handphone saja, tiap saat ada perkembangan. Selalu muncul versi terbaru. Masa, sih, manusia tidak boleh berkembang seumur hidup? #nah, loh!

Oh iya, perubahan yang dimaksud di sini, tentu saja perubahan ke arah yang lebih baik ya. Kalau berubah menjadi sosok yang bisa membahayakan kesehatan dan keselamatan kita, ya ... perlu diwaspadai, dong!

Lalu apa yang ada dalam benak teman-teman saat melihat pasangan yang bisa merayakan ulang tahun pernikahan ke 50 tahun? Terbayang enggak, hidup dengan orang yang sama selama 50 tahun? Jangan-jangan malah jadi bosen, hihihi ...

Dalam Buku "Marriage  With Heart" diulas pula mengenai kunci sukses pasangan agar bisa menjalani pernikahan hingga usia lanjut. Ternyata kuncinya hanya satu, selalu mengingat bahwa tidak ada orang yang sempurna, tiap orang ada kelebihan dan ada kekurangannya. 
Saat melihat pasangan memiliki banyak kekurangan, kita pun wajib melihat ke dalam diri sendiri yang pastinya juga punya banyak kekurangan. Jadi daripada saling menyalahkan, lebih baik berkomunikasi dan dirundingkan saja.

Baca juga : Kunci berkomunikasi Yang Positif

Kemungkinan lain yang bisa terjadi dalam mengarungi perjalanan rumah tangga, saat kita tidak menolak perubahan pada pasangan kita, tetapi kita merasa tidak nyaman dengan semua perubahan tersebut. Suasana yang tidak nyaman bahkan membuat kita mengubah kebiasaan yang membuat kita tidak suka.
Akibatnya hal-hal kecil akan semakin sering dibahas untuk diperdebatkan, dikritik sehingga akhirnya lama-lama jadi hal besar. 

Masalah yang tadinya terlihat sepele berkembang menjadi masalah besar dan membuat pernikahan seperti di ujung tanduk. Hiii ... tidak ada yang mau mengalami hal tersebut, bukan?

Komitmen untuk Kompromi Agar Sukses Menjalani Pernikahan

Lalu bagaimana agar kita sukses menjalani pernikahan hingga usia lanjut? Bagaimana jika belajar komitmen untuk kompromi? Iya ... kompromi!

Menjadi suami dan istri memang harus siap dengan kata kompromi. Dua insan yang berbeda, hidup bersama selama bertahun-tahun, saling mengetahui kebiasaan yang baik hingga kebiasaan buruk, memerlukan kompromi agar bisa bertahan.

Jadi, tidak hanya salah satu yang mau berkompromi sedangkan yang lainnya cuek aja. Sebaiknya suami dan istri sama-sama bisa berkompromi. 
Seperti kisah kawan saya, yang hanya bisa membathin rasa tidak suka, inilah saatnya dia mulai berbicara. Mengungkapkan semua yang dirasakannya pada sang suami. Sehingga kompromi bisa lebih lancar.

Selain membahas kunci sukses dalam pernikahan, beberapa trik agar kompromi dalam rumah tangga bisa berjalan lancar, juga dituturkan oleh Anna Farida & Elia Daryati dalam bukunya tersebut. Apa saja trik yang dimaksud?

Tentukan visi misi pernikahan. Rumuskan bersama dan kemudian tuliskan. Tujuannya agar bisa dijadikan patokan ketika terjadi perbedaan pendapat di tengah jalan. 

Memilah kebenaran yang harus dipertahankan dengan yang recehan.
Seorang ahli komunikasi berkata bahwa kita harus bisa memilah kebenaran yang mutlak dipertahankan dengan hal receh yang bisa kita iyakan tanpa perlu perdebatan.

Misalnya, jika suami istri memiliki misi ingin menyekolahkan anak hanya di rumah (homescholling), pada saat pasangan bertanya tentang pilihan sekolah, maka sebaiknya ingatkan pasangan dengan visi misi yang telah disepakati bersama.  Ditinjau kembali apa yang telah dituliskan.

Dan pada saat pasangan memiliki perbedaan selera mengenai warna baju yang akan digunakan untuk ke pesta, tidak perlu menghabiskan energi untuk berdebat. Karena hal tersebut hanya kebenaran recehan tanpa perlu kompromi. Cukup iyakan saja.

Yang dimaksud kebenaran recehan ini, sifatnya sama dengan sekantung uang receh. Nilainya tidak seberapa, tetapi bobotnya berat. Memperdebatkan hal yang receh bisa membuat hati kita berat, apalagi jika membahasnya berulang kali. Suami dan istri perlu menentukan hal yang perlu dikompromikan dan mana yang perlu dibahas lebih jauh berpatokan pada visi misi pernikahan.

Baca juga : Memilah Prinsip dan Recehan Dalam Rumah Tangga

Perbedaan keinginan dan selera itu wajar-wajar saja. Kita hanya perlu memahami karakter pasangan, menghargai pasangan, saling menerima keadaan masing-masing serta mengomunikasikannya.

Hal tersebut sejalan dengan post triger #KEBloggingCollab dari kelompok Mira Lesmana tulisan mak Anis Khoir  yaitu "Menyikapi perbedaan dalam pernikahan".

Kesimpulan yang bisa kita ambil, agar bisa sukses menjalani pernikahan hingga usia lanjut adalah seni memperbaiki diri. Pernikahan yang berisi dua insan yang berbeda, menciptakan seni saling menginspirasi dalam kebaikan. Dan pernikahan yang sehat, ketika suami dan istri sama-sama mau menerima perubahan dan sama-sama mau berkompromi.

Selain yang sudah saya paparkan sebelumnya, kalau menurut teman-teman, apalagi kunci sukses menjalani pernikahan hingga akhir hayat? Yuk, sharing! 

47 comments:

  1. harus banyak kompromi ya setlah nikah..

    ReplyDelete
  2. Kayaknya wajar ya akan sifat perubahan ini. tentang bagaimana laki-laki saat pedekate lebih menonjolkan kelebihannya, kalo gak gitu ya agak susah dapetnya. haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk...iya juga sih, kalau gak diliatin kelebihannya, cewek gak ada yang tau ya.. ^~^

      Delete
  3. betul semuanya serba harus di kompromikan ya teh ga bisa klo cuman mendem sendiri dalam hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak dipendem malah makan ati, ya, Teh hihihi

      Delete
  4. saling mengalah dan kompromi ya.., supaya ketemu di titik yang sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udah ketemu titik yang sama, pasti aman tentram ya..

      Delete
  5. duuuh, tulisan ini wajib disimpan, buat nanti-nanti. Hahaha

    kalau buat sekarang ini, masih ngawang-ngawang. Soalnya nggak tau mau menerapkan kunci suksesnya sama siapa. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya..buat dipraktekin nanti Kak Ros. Sekarang fokus ke S2-nya aja dulu hihihi

      Delete
  6. Iya, teh...
    Yang kebayang pas gadis dulu..."Bosen gak siih tinggal sama dia teruss...?"

    Ternyata yaa..begini namanya keluarga.
    Kalo deket kadang berantem, cuek, nangis, ngakak bareng...tapi kalo jauh, rindunya bukan main.

    Ada ajaa...yang dijadiin bahan olokan.

    Hiihii...seneng banget pokoknya teh...
    Punya sparring partner yang nyebelin sekaligus ngangenin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata enggak seperti yang dibayangkan ya, Teh. Kirain bakalan bosen, ternyata malah banyak warna :))

      Delete
  7. Iya Teh, emang harus dicocok-cocokin yah Teeh :))

    Aku tuh hobi banget nonton, tapi suami kalo dibawa ke bioskop bawaannya ngantuk terus bhahahaha

    Dulu mah suka berantem tapi setelah 15 tahun lebih nyantai hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata suami kita sama Teeh, suka ngantuk kalau diajak nonton wkwkwk ...
      Iya, betul juga, kalau di awal-awal memang butuh penyesuaian ya...

      Delete
  8. Wah, bacaan yang layak dibaca ulang nih kelak. Biar bisa terus memupuk harmonisnya rumah tangga. Terima kasih sharingnya, mbak

    ReplyDelete
  9. kunci pernikahan hingga usia lanjut menurut saya adalah rasa pengertian dan tenggang rasa yg harus makin dimiliki oleh suami istri
    kadang istri hanya ingin dimengerti
    begitu suami
    harus ada dimana harus salah satu mengalah
    yang penting lagi itu adalah komitmen dlm menjalankan pernikahan yang mengacu pada janji pernikahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mbak ... pengertian dan tenggang rasa dari kedua belah pihak. Perlu ada komitmen juga ya..

      Delete
  10. menikah bearti menjaga komitmen hingga maut memisahkan, saling melengkapi dan mencari jalan tengah dengan kompromi. keren moms. salut dengan berbagai tips nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Kak...semoga itu bisa membuat pernikahan langgeng ya

      Delete
  11. Sebuah tulisan yang bisa menjadi bekal untuk Bulan yang masih jomblo ini.....huahaha..

    ReplyDelete
  12. Nikah memang nggak mudah. Saya yang sudah 7 tahun aja masih begini sering berantem. Tapi kami memperbaiki komunikasi dan berusaha untuk juga bertumbuh lebih baik. Kalau kata psikolog, kita nggak bisa mengendalikan pikiran orang lain, tapi kita bisa mengendalikan pikiran diri sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak...lamanya sebuah pernikahan bukan ukuran ya...

      Delete
  13. Sepakat mak, kalau lagi ada masalah, ingat saat indahnya ya biar adem

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mengingat yang indah-indah bisa melupakan masalah ya, Mbak

      Delete
    2. Mengingat yang indah-indah bisa melupakan masalah ya, Mbak

      Delete
  14. fase pasang surut dalam pernikahan ini memang pasti terjadi yah mba. Tinggal bekal kita aja sudah cukup ga dalam menjalani setiap fase ini. Rumah tangga itu memang rumit, kalau Sederhana itu rumah makan padang #ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya...yang sederhana itu rumah makan padang 😂

      Delete
  15. Betul teh, antar pasangan memang harus menyamakan visi dan misinya, supaya arah gerak kapal pernikahan menuju cita-cita yang satu ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saling mengingatkan visi misi bisa jadi bekal juga ya...

      Delete
  16. setelah menikah harus lebih saling mengerti dan mau mengalah ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak..harus ada yang mau mengalah

      Delete
  17. Cinta saja tidak cukup. Butuh saling pengertian yang luar biasa supaya sabarnya tidak berbatas..

    ReplyDelete
  18. Masalah dalam pernikahan akan menjadi pendewasaan. Kuncinya harus ada yang mengalah...kalau dua duanya keras ya bisa berantakan deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul...dua-duanya keras mah bisa kacau...

      Delete
  19. Memang tak ada yang abadi di dunia ini. Yang abadi adalah perubahan itu sendiri, makanya kita harus beradaptasi alis berkompromi hehe.. sukaaa deh sama pembahasannya Teh Nurul. Keep writing Teh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena tidak ada yang abadi, makanya kita harus bisa menerima perubahan ya, Mbak...

      Delete
  20. Wah visi dan misi, keren Teh Nurul 😘
    Saling bersinergi satu sama lain, saling pengertian selalu menjadi jembatan yang penting menjalani kehidupan yaa Teteh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak hanya organisasi, dalam rumah tangga pun perlu visi misi ya... :))

      Delete
  21. saat sama-sama panas hati lebih baik salah satu menyingkir dulu. Jangan sampai tetup keukeuh merasa pendapatnya paling benar dan merasa lebih pintar..
    Setelah dingin baru sidkusi lagi.
    Itu sepertinya salah satu yang saya amati dilakukan orang tua saya, selain yang disebutkan di atas. Alhamdulillah Beliau berdua sudah menikah selama 55 tahun dan aman sentosa pernikahannya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju...lebih baik menyingkir dulu, ngadem ya, Mbak. Jangan sampai membahas dalam keadaan masih panas.

      Delete
  22. Suka sama bahasanya mbak Nurul. Kebenaran recehan. Inilah yang sering diperdebatkan dalam pernikahanku. Jadi ingin tahu lebih soal kebenaran recehan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebenaran yang tidak perlu dijadikan masalah yang berat, ya, kan? Hehehe

      Delete
  23. Terkadang memang kalau tidak hati-hati, yang recehan bikin ribut. Terimakasih sudah mengingatkan kembali mbak. Kalau saya memang masih balita usia pernikahannya. Jadi ya masih biasa-biasa saja mbak. Memamg tahun pertama kedua agak berat buat saya dan suami. Sekarang sudah mulai agak anteng mbak.

    ReplyDelete
  24. Karena komunikasi adalah koentji pernikahan yang abadi ya.

    ReplyDelete

.comment-content a {display: none;}