Beberapa Cara Menghitung Usia Kehamilan Menurut Islam

Kalau mendengar ada teman yang sedang hamil atau sebentar lagi melahirkan, bawaannya suka baper, deh! Jadi suka membayangkan lucunya menimang bayi yang imut dan menggemaskan. Saya sendiri sudah agak lupa-lupa ingat, bagaimana pengalaman saat dulu hamil dan melahirkan. Soalnya hamil terakhir sudah 12 tahun yang lalu, hehehe... jadi rasanya itu agak samar-samar.


cara menghitung usia kehamilan menurut islam

Namun, yang masih saya ingat dengan jelas ketika mengurus anak-anak yang masih kecil yaitu, saat proses menyusui mereka, kegiatan memandikan dan saat mengenakan pakaian pada anak. Ketika tangan saya menyentuh bayi mungil itu, masih terekam jelas dalam ingatan saya, saat mata mungil yang masih jernih itu, memandang ke arah saya dengan tatapan yang dalam. Aaah, ... pokoknya gemesiiin! Tidak hanya itu kenangan sepanjang hari menikmati wanginya bayi, merupakan momen yang selalu terekam dengan manis di ingatan saya.


Ya, udah, hamil lagi aja!
Hmm .. pasti deh, kalau saya menceritakan bagaimana serunya mengasuh bayi, ada saja yang menyarankan saya untuk hamil lagi. Bukannya enggak mau, tetapi kalau enggak ingat umur, rasanya ingin menimang bayi nan mungil. Entah hanya perasaan saya aja, dengan bertambahnya usia, membayangkan seluruh aktivitas mengurus bayi selama 24 jam, sepertinya bakalan kehabisan tenaga hehehe ...

Beda orang tentu beda pandangan, bukan? Dalam kenyataannya, dalam lingkaran pertemanan, ada beberapa teman yang seusia dengan saya mampu hamil lagi dan menjalani proses melahirkan dengan lancar. Bahkan saya lihat, mereka begitu full of energy dan terlihat enjoy dengan kehidupannya.
Yup, saya sadar jika Allah memberikan kemampuan yang istimewa pada setiap orang.

Jadi saat teman-teman menceritakan masa-masa kehamilan mereka, saya ikut senang dan sesekali mengingat-ingat ketika saya sedang hamil. Selama sembilan bulan mengandung, tentu banyak suka duka yang dialami seorang ibu hamil. Apapun yang terjadi, sebaiknya kita nikmati semua prosesnya dan menjalani dengan sabar, setuju?

cara menghitung usia kehamilan menurut islam


Sebagai seorang muslimah pastinya kita ingin melakukan terbaik untuk mengikuti aturan Agama Islam termasuk untuk mengetahui usia kehamilan. Dengan mengetahui usia kehamilan, kita bisa memahami tahap-tahap perkembangan janin.

Oleh karena itu, sebagai orang Islam sangat penting untuk mengetahui menghitung usia kehamilan berdasarkan ajaran islam. Tak ada salahnya jika kita berikhtiar untuk selalu mengikuti perintah agama. Dengan begitu jalan kita akan lebih dipermudah oleh Sang Maha Kuasa.
Cara menghitung usia kehamilan menurut Islam sebenarnya banyak digunakan di zaman modern ini. Apalagi memang sudah tertulis di dalam Al-Quran segala sesuatu yang berhubungan dengan kehamilan. Misalnya saja bagaimana janin dibentuk di dalam rahim dan sebagainya. Untuk mengetahui lebih jauh mengenai proses kehamilan yang terkandung dalam Kitab Suci Umat Islam tersebut, berikut pemaparannya:

Menghitung Usia Kehamilan Dari Pembentukan Janin

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, pembahasan pembentukan janin telah tercantum di dalam Al-Quran. Maka kita bisa menghitung usia kehamilan berdasarkan pembentukan janin yang telah digambarkan dengan jelas. Ketika usia janin sudah memasuki usia 2 bulan, tepatnya di minggu ke 6, sudah mulai terbentuk jari jemari, hidung dan bagian telinga yang belum terlalu sempurna. Kemudian di hari ke 84 usia kehamilan, bagian-bagian telinga mulai sempurna, dengan begitu janin yang ada dalam perut, sudah mulai bisa mendengar suara ibunya.
Di hari ke 84 itu juga alat kelamin janin mulai terbentuk tetapi belum terlihat jelas. Memasuki bulan ke 5 biasanya alat kelamin baru akan terlihat jelas dengan cara menggunakan alat USG. Selanjutnya memasuki usia 6 bulan ke atas, organ mata, alis dan bulu mata janin mulai sedit demi sedikit terbentuk.

Berdasarkan USG
Islam tidak pernah terlalu kaku dalam mengikuti perkembangan zaman, dan juga tidak pernah melarang untuk mengikuti perkembangan zaman. Selama hal tersebut masih bisa dimaklumi dan tidak keluar dari ajaran Islam, tidak akan ada larangan.

Salah satunya mengetahui usia kehamilan dengan menggunakan alat yang modern seperti USG. Dengan pergi ke dokter kandungan atau bidan maka ibu yang sedang hamil akan lebih mengetahui usia janin di dalam kandungan.
Selain itu juga ibu hamil akan diberi tahu oleh tenaga yang sudah ahli tentang perkembangan janin. Bahkan orang tua bisa mendengar detak jantung janin yang ada dalam perut.

Bukan hanya itu saja dengan kecanggihan alat USG 4D orang tua bisa melihat wajah janin lebih jelas. Sehingga bisa memprediksi apakah wajahnya akan lebih mirip ke ibu atau mirip dengan ayahnya.
Dengan USG 4 dimensi juga ada fasilitas yang menggambarkan aktivitas janin di dalam rahim. Entah janin anda sedang sujud, sedang mengemut jari jemarinya, atau sedang tertidur pulas, dapat terlihat dengan jelas. Lucu juga, ya hehehe.
Oleh kerena itu, tak ada salahnya untuk pergi memeriksakan kandungan ke rumah sakit atau bidan terdekat, agar orang tua bisa memperoleh informasi yang lengkap mengenai buah hatinya.

Menghitung Usia Kehamilan Dengan Mengukur Puncak Rahim
Menghitung usia kehamilan dengan cara mengukur puncak rahin ini, juga terdapat dalam ajaran Islam. Walaupun tidak seakurat dengan alat USG, tetapi cara ini bisa menjadi alternatif jika kita malas atau berhalangan untuk pergi ke rumah sakit.

Cara mengukurnya pun sangat mudah, kita bisa menggunakan alat ukur meteran yang biasa dipakai tukang jahit. Kemudian kita ukur dari tulang kehamilan hingga puncak rahim. Jika diukur panjangnya kurang lebih 29 cm maka kandungan memasuki bulan ke 8.
Oh iya, selain dapat mengukur dengan alat meteran, kita juga bisa mengukurnya dengan menggunakan tangan, loh! Simple, ya! Hehehe ...
Ibu hamil bisa menggunakan jarinya untuk mengukur dari puncak rahim hingga tulang kehamilan. Misalnya diukur dari puncak rahim hingga tulang kehamilan selebar 3 jari tangan maka kehamilan memasuki minggu ke 3. Sebenarnya juga bisa mengamatinya tanpa memakai alat bantuan. Ibu hamil bisa perhatikan apakah tinggi puncak rahim sudah mengenai pusar, jika sudah kehamilan tersebut sedang memasuki usia kehamilan antara minggu ke 5 dan minggu ke 6.

Dari ketiga metode tersebut, ibu hamil boleh saja memilih cara yang ternyaman untuk mengetahui usia kehamilannya.
Barangkali ada yang mempertanyakan, seberapa pentingnya mengetahui usia kehamilan? Kalau menurut saya, sih, penting sekali!

Ibu yang sedang hamil perlu mengetahui usia kehamilannya karena bisa mengetahui dengan jelas perkembangan anak yang sedang dikandungnya. Selain itu, ibu juga bisa mengetahui nutrisi penting apa saja yang dibutuhkan oleh janin.
Dengan mengetahui usia kehamilan, ibu juga akan mengerti apa yang boleh dilakukan dan hal-hal apa saja yang harus dihindari. Memilih waktu yang tepat untuk berkunjung ke dokter pun bisa diperoleh saat mengetahui usia kehamilan.

Nah, banyak manfaatnya, bukan? Makanya, ketika ada teman yang sedang hamil, saya seringkali menyempatkan menanyakan usia kandungannya. Supaya ibuhamil lebih maksimal mempersiapkan kelahiran bayinya kelak.
Kalau saya lihat, hampir semua teman yang sedang hamil, peduli dengan usia kehamilannya. Wajar saja, ya, karena sekarang informasi bisa diperoleh dengan cepat. Tidak perlu keluar rumah atau pergi jauh, dengan perkembangan dunia digital, semua informasi yang dibutuhkan oleh ibu hamil, bisa tersedia. Asyik, kan?

Di lingkungan teman-teman adakah yang sedang hamil juga? Apakah mereka juga mengetahui secara pasti tentang usia kehamilannya? Cerita, yuuk!

44 comments:

  1. SubhanAllah.. Islam mengatur segala hal ya, Mbak.

    ReplyDelete
  2. Detil banget infonya mb, bermanfaat banget. Meski saya udh bukan usia subur lagi setidaknya buat pengetahuan yang nntinya pastipenting buay anak2ku. Thx ya mba...

    ReplyDelete
  3. Terimakasih infonya Mba.. jadi tau ternyata banyak cara menghitung usia kehamilan, tidak hanya lewat USG atau dari HPHT saja

    ReplyDelete
  4. Masya Allah, nambah ilmu lagi. Walaupun topiknya sama dg uni Rahayu Asda namun tetap enak dibaca krn memiliki gaya menulis yg berbeda. Tks sharingnya 😊

    ReplyDelete
  5. Aku sedang hamil 9 bln nih, Mbak. Baru tau nih cara hitung kehamilan ala Islam ini. So far aku cuman USG aja sih. Thx infonya mbak.

    ReplyDelete
  6. Makasih ya infonya. Pengetahuan baru nich, mba😊

    ReplyDelete
  7. Menunggu menantu hamil Mba..hehehe
    Hamil merupakan hal paling indah bagu saya, krn saya jd doyan makan & timbangan melonjak biasa 48, naik jd 77 kg.....tp sayang setelah melahirkan dia kembali ke berat awal..😢😧

    ReplyDelete
  8. Wah.. kalau gitu gak perlu USG ya mbak kalau untuk perkiraan aja. Hehe... Dulu awal hamil anak pertama seminggu sekali ke bidan. Haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku izin balasin komen ini ya mba hehe kalau USG mah wajib mba bukan hanya untuk menghitung usia kehamilan soalnya tapi juga untuk memantau tumbuh kembang janin

      Delete
  9. Aku 3 kali keguguran. Ternyata di Islam, jika belum 100 hari maka belum terhitung meninggal di dalam kandungan. Jadi setelah keguguran kurang dari 100 hari kita tidak terkena nifas darah kotornya. Setelah 100 hari baru dianggap nifas darah yg keluar setelah anak dikeluarkan

    ReplyDelete
  10. Yang cara terakhir itu aku sering praktekin sendiri. Karena diajarin sama kakak aku. Tapi ga tahu juga ttg keshahihannya hehe

    ReplyDelete
  11. Aku tertib kalo haid pasti tak tandain jadi biasanya menghitung kehamilannya jadi lebih mudah sih

    ReplyDelete
  12. Cara hitung usia kehamilannya enggak pake yang hari pertama mens terakhir itu ya? Setauku kok selama ini dokter membuat patokannya dari ini. Tapi bisa jadi aku salah persepsi ya. Soalnya hamil terakhir sudah 10 tahun yang lalu :))

    ReplyDelete
  13. Waktu anak pertama di Bidan sering dapat pemeriksaan2 seperti ini, apalagi kalau yang periksa bidan, rasanya lebih nyaman. Setelah anak kedua lebih sering ke SPOG, jadi cuma diperiksa lewat USG aja.

    ReplyDelete
  14. Kalau saya biasanya menghitung usia hamil pas ke bidan aja ditanya-tanya kapan terakhir haid, masa hamil memang beda-beda pengalamannya ya, ada yang lancar ada yang repot

    ReplyDelete
  15. Aku kurang paham menghitung usia kehamilan. Jadi waktu hamil dulu, ya ngikut kata dokter aja :D

    ReplyDelete
  16. Saya mempercayakan ke dsog aja untuk menghitung usia kehamilan pada waktu itu, Mbak. Abis gak gak mengerti juga bagaimana menghitungnya :)

    ReplyDelete
  17. Iya aku kadang gk bisa hitung klo gk fokter yg kasih tau.. pas dikasih tau rumusnya baru tau klo usiany dh bbrp minggu

    ReplyDelete
  18. Memang penting sekali ya Mbak mengetahui usia kehamilan, untuk bisa memantau perkembangan janin dan persiapan kelahiran :) terimakasih infonya ya Mbaaa....

    ReplyDelete
  19. Waah penasaran lagi dengan dalil-dalilnya, Mbak. Pernah baca tapi sudah lupa ...

    ReplyDelete
  20. Wah ada ilmunya ya, Alhamdulillah nambah pengetahuan baru buat yang belum menikah kayak aku hehe.

    ReplyDelete
  21. Oic begitu toh mba cara menghitung menurut Islam, selama ini aku mengandalkan usg aja setiap bulannya.

    ReplyDelete
  22. kebanyakan sih ngitungnya emang dari HPHT ya yang paling gampang. Tapi kadang suka beda sama usia di USG.

    ReplyDelete
  23. Komplit infonya mba..insya Allah bermanfaat bagi yg sedang membutuhkannya ya.. TFS mba..

    ReplyDelete
  24. Eh, baru kejadian juga ini Mba di tetanggaku. Jadi dia kan hamil, beberapa hari yang lalu kontraksi hebat padahal katanya masih 8 bulan. Nah, pas ke bidan, sampe bidannya ngrujuk ke RS loh, karena ditakutkan prematur. Ternyata pas lahir bb dan tb nya normal. Dan kata dokter memang udah waktunya lahir kok. Masya Allah :D

    ReplyDelete
  25. aku baru tahu kalau bisa diukur dari puncak rahim pakai meteran gitu mba, selama ini ngitungnya dg ngapalin kapan hari pertama terkahir haid :D

    ReplyDelete
  26. Meski saat hamil dulu, dunia kedokteran baru kenal USG yang masih biasa. Tetep sih bisa menghitung usia kehamilan, dan cocok banget.

    ReplyDelete
  27. Islam tidak pernah membatasi umatnya 7ntuk mengikuti perkembangan zaman tp kita harus pandai-pandai memilih ya mba

    ReplyDelete
  28. Hehehe...saya juga udah gak memungkinkan buat hamil lagi Mba, udah masanya gedein anak aja. Baidewei jadi keingetan dulu pas lagi rajin-rajinnya ngecek usia dan kondisi kehamilan pertama, masih nggak percaya aja ada debay dalam perut :D

    ReplyDelete
  29. Aku kalau melahirkan selalu masuk usia 42 minggu, teh...
    Katanya orang Jawa, anaknya gede di perut.
    Alhamdulillah~

    ReplyDelete
  30. Ternyata banyak juga cara menghitung usia kehamilan ya. Yang aku tahu cuma berdasarkan USG. Nice info nih buat para perempuan-perempuan yang sedang hamil.

    ReplyDelete
  31. Aku ikut metode USG aja biar gampang hehe... Jadwal mensnya kacau, jadi susah memperkirakan usia kehamilan.

    ReplyDelete
  32. Wah, ada beberapa cara juga ngitung usia kehamilan. Au biasanya ngikut bidan dan dokter aja. Paling2 pake kalender digital gitu. Pada beda akhirnya dengan HPL. hehehehe...

    ReplyDelete
  33. Baru tau infonya mengenai puncak rahim soale kalau aku hamil ya hamil aja terus lahiran hehe.

    ReplyDelete
  34. Ya, bagaimana pun usia kehamilan itu cuma perkiraan ya. Karena tumbuh kembang janin kan jg bisa beda. Kecuali emang haidnya rutin dan yakin kapan ovulasi sih bisa dipastikan

    ReplyDelete
  35. Kalau bidan juga dari puncak rahim itu. Tapi dulu kehamilanku selalu kecil2 jdnya supaya gak ragu aku USG mbak. Hehe.

    ReplyDelete
  36. Jelas sekali tulisannya Mbak, banyak hal yang aku baru tahu tentang kehamilan dalam Islam dari post ini.

    ReplyDelete
  37. Terkadang kita luput bangga sama ilmu pengetahuan yang sebenarnya sudah diatur semua dalam agama Islam. Termasuk kehamilan ini.

    ReplyDelete
  38. Islam itu lengkap ya semua hal sudah diatur termasuk menghitung usia kehamilan. Duh aku juga sudah lama hamil terkahir 9 tahunan lalu. dan gak mau hamil lagi kok hehehe

    ReplyDelete
  39. aku baru tahu kalau bisa diukur pakai jari. Taunya ke dokter dan percaya aja apa yang disampaikan. Hehehe... sekarang lagi ikhtiar hamil lagi nih, doain ya Bun

    ReplyDelete
  40. Aku udah lupaaa mba.. jaman hamil dulu diajarin dokter obgyn akuuu

    ReplyDelete
  41. Jaman bunda ketika 5xhamil hanya berpatokan pada kt dokter dan hasil USG aja.

    ReplyDelete
  42. Aku pengen banget hamil..mudah-mudahan program hamilku berhasil doain ya mbak :)

    ReplyDelete
  43. Hihihi... kerjaanku dulu tuh waktu hamil, ngitungin UK pakai kalkulator online yang sekalian ada gambaran kondisi debay berikut apa yang harus bumil lakukan di UK tersebut.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf, karena banyaknya SPAM, maka komentarnya saya moderasi dulu. ^~^

.comment-content a {display: none;}