Cara Menumbuhkan Kemandirian Anak

Cara menumbuhkan kemandirian anak tidak terlepas dari pola asuh yang dilakukan oleh orang tua. Kemandirian yang dimaksud adalah kemampuan yang positif dari anak ketika menghadapi kebutuhan dan tantangan yang ada dalam kehidupannya. Baik dalam keadaan yang biasa maupun diluar kebiasaan.
http://www.nurulfitri.com/2016/04/cara-menumbuhkan-kemandirian-anak.html
Sulitkah menumbuhkan sikap agar anak mandiri? Semua itu tergantung dari kebiasaan, pendidikan yang didapat oleh anak dan pengalaman yang secara langsung dialami oleh anak.

 
Dididik Untuk Mandiri
Saya jadi teringat ketika mendampingi si bungsu ekstrakuliler renang dari sekolahnya. Kala itu di tengah-tengah latihan, ade minta uang kepada saya untuk dibelikan jasuke (baca: jagung susu keju). Saya yang kala itu sedang asyik ngobrol dengan salah satu orang tua teman ade, otomatis menghentikan percakapan. 

Hal ini terpaksa saya lakukan. Karena kuping saya akan sakit jika tidak mendengarkan panggilan ade. Ya iyalah, anak laki-laki saya itu, kalau panggilan atau perkataannya tidak didengar, akan terus mengulang dengan meninggikan suaranya sampai saya memberi perhatian padanya. Dia akan terus memangil saya, tanpa perduli saya sedang berbincang dengan siapa. *hadooh-tepokjidat.

Eh, kembali lagi pada permintaannya untuk beli jasuke, ya.. Setelah menerima uang dari saya, jagoan kecil itu pun langsung melesat pergi mendatangi abang penjual jagung manis itu. Dan ibu muda disebelah saya pun, bengong.

" Loh, itu Ikal beli jagung sendiri, Bu? Tidak minta diantar, ya?" 
Saya tersenyum mengiyakan. Dia seperti kakaknya, jawab saya kemudian. Mereka bisa pergi sendiri untuk beli sesuatu yang mereka perlukan. Tanpa kami antar, cukup diawasi dari kejauhan saja. Lalu teman saya itu pun bercerita, jika anaknya tidak mau bila harus pergi seorang diri. Contohnya saja, ketika anaknya ingin membeli jasuke seperti anak lelaki saya, ibunya pun harus menghentikan perbincangan untuk menemani putri kecilnya itu.
http://www.nurulfitri.com/2016/04/cara-menumbuhkan-kemandirian-anak.html

Bukan bermaksud "tega-tegaan", tapi saya selaku orang tua inginnya, sih, melihat persiapan anak ketika suatu saat nanti dia jauh dari orang tuanya. Melatih anak untuk bisa berkomunikasi dengan orang lain. Selain itu, dia juga akan belajar bagaimana mempergunakan uang yang dimilikinya. Berapa harga barang yang dibeli dan apabila ada sisa, berapa kembaliannya? Anak perlu dilatih untuk itu. Jika tidak, mungkin saja suatu saat nanti dia akan bertemu orang yang tidak baik, dan menipunya.

Teman saya itu, hanya manggut-manggut saja mendengarkan cerita saya. Dia berterus terang jika agak meragukan kesiapan anaknya untuk lebih mandiri. Tentu saja saya berpesan kepada ibu muda beranak dua itu, jika semua itu memerlukan proses, tidak bisa dihasilkan dengan instan. Kita harus melampaui beberapa tahap dan memerlukan waktu yang tidak sebentar.

Saya tidak menampik, untuk melatih kemandirian anak, perlu perjuangan yang luar biasa. Misalnya saja, ketika anak tidak bisa cepat memakai baju seragamnya, sedangkan waktu, kan, berjalan terus. Bisa-bisa anak akan terlambat pergi ke sekolah. Nah, di saat inilah orang tua perlu melatih kesabaran. Biarkan anak menyelesaikan memakai seragamnya sendiri. Tapi terkadang orang tua menjadi tidak sabar. Mereka akan langsung membantu anak untuk berpakaian, memilih anaknya selesai lebih cepat dengan bantuan orang tuanya, daripada anak mereka terlambat ke sekolah. 

Kalau sudah begitu, kapan anak bisa mandiri? Sebaiknya, biarkan saja dia menyelesaikan aktivitasnya itu. Jika terlambat, dia mungkin akan dihukum. Setidaknya anak akan belajar memahami sebab akibat. Dia dihukum, karena terlambat. Terlambat pun karena dia tidak bisa cepat memakai seragam atau terlambat bangun atau karena sebab yang lainnya. 

Melatih Kemandirian Anak dari Pengalaman
Sebenarnya saya juga berkaca pada pengalaman seorang teman di majelis ta'lim. Ibu yang sudah memiliki seorang cucu tersebut, kini jarang mengikuti ta'lim. Dan ketika saya menanyakan ketidakhadirannya, ibu itu bercerita jika harus tinggal bersama keluarga anaknya di luar kota. Menurut beliau, anaknya belum bisa memasak dan cucunya sangat aktif, sehingga ibu yang selalu menggunakan jilbab panjang itu harus membantu memasak untuk keluarga anaknya.

Beliau juga agak menyesal, karena tidak pernah memperbolehkan anaknya untuk beraktivitas di dapur. Malas, katanya, jika harus membereskan ceceran dan kotoran yang mengotori dapur jika anak-anaknya masak sendiri.

http://www.nurulfitri.com/2016/04/cara-menumbuhkan-kemandirian-anak.html

Wah, saya sih, gak keberatan jika anak-anak senang masak sendiri. Buktinya si sulung udah jago masak nasi goreng dan membuat kue yang sederhana sedangkan adiknya untuk urusan sekedar buat telor dadar, dia sudah bisa!

Tapiii...ya, begitu! Dapur saya akan terlihat berantakan, ceceran makanan di sana-sini. Semua peralatan dapur yang telah digunakan, berantakan di wastafel. Termasuk ceceran minyak di samping kompor, sudah biasa tercipta di dapur saya, jika anak-anak bereksperimen di dapur. Yah, sabar aja, deh! Bagian emaknya yang bersih-bersih. He..he..    

Yang penting, mereka sudah memiliki pengalaman menyiapkan makanan untuk mereka sendiri. Hmmm...Enak, dong! Ibunya gak perlu masak, lagi? Ya, gak juga kalii.. Mereka kan, masih anak-anak. Masih ada kok, saat-saat mereka ingin dilayani, ingin dimanja dan diperhatikan. Bereksperimen di dapur, kerap mereka lakukan di hari libur atau ketika ingin ngemil di sore hari, sepulang mereka sekolah saja.

Orang Tua Menjadi Teladan
Sudah naluri seorang anak, untuk meniru apapun yang dilakukan oleh orang tuanya. Jika melihat salah satu orang tuanya selalu ingin dilayani, bukan tidak mungkin, anak pun akan berlaku demikian. 

Misalnya saja, selalu melihat ayah mereka berteriak untuk dibuatkan kopi, mereka pun akan berteriak ketika hendak meminta sesuatu. Sebaiknya, dibuat kesepakatan dari kedua orang tua. Ayah berusaha meminta dengan kata penuh kelembutan pada istrinya untuk dibuatkan kopi. Atau mencontohkan pada anak, jika hanya sekedar membuat kopi, ayah pun bisa diandalkan. 

Bagaimana jika latar belakang suami istri berbeda pola asuhnya? Tidak perlu dipermasalahkan. Buatlah komitmen dari orang tua. Pendidikan seperti apa yang akan dianut oleh keluarga mereka? Buat kesepakatan untuk saling mendukung, bagaimana pola asuh yang akan diterapkan pada anak.

Anak remaja baru belajar untuk mandiri, mungkinkah? 
Lalu, bagaimana jika anak telah terlanjur memasuki masa abege atau anak baru gede? Apakah selaku orang tua, bisa merubah sifatnya agar lebih mandiri?
Menurut Bu Elia Daryati pada sebuah sesi di Kuliah WhatsApp Keluarga Sehati, tidak ada kata terlambat untuk perubahan. Untuk menumbuhkan kemandirian anak yang remaja, dibutuhkan pembiasaan. Dari kebiasaan tersebut, maka akan terbentuk kemandirian.

Pada tahap seperti ini, perlu dberi pengertian pada anak, mengenai pentingnya kemandirian. Manfaat yang akan dia peroleh jika bisa lebih mandiri, tanpa selalu bergantung pada orang lain. Sehingga akan tercipta kesadaran pada dirinya untuk berubah. Jika kesadarannya begitu kuat serta didukung pula oleh lingkungannya, bukan tidak mungkin, anak akan lebih mandiri dari sebelumnya.
http://www.nurulfitri.com/2016/04/cara-menumbuhkan-kemandirian-anak.html

Jadi, kemandirian anak akan teruji ketika mereka jauh dari orang tua, dalam jangka waktu yang lama atau sebentar. Oleh karena itu, anak perlu diajarkan lebih mandiri dalam menjaga kesehatannya, waspada dalam segala situasi dan mandiri dalam mengelola uang yang dimilikinya. Saya yakin kunci utama melatih kemandirian, yaitu dengan berkomunikasi dengan anak dan disiplin untuk menjalankannya.

Nah, bagaimana dengan teman-teman? Apa yang dilakukan untuk menumbuhkan kemandirian anak?
 

31 comments:

  1. bekal buat ntar kalau sudah punya anak.... ini sayanya masih jomblooooooooooo.... :P :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo, Mas, cepetan nikah..he..he..

      Delete
    2. Aduh mba, makjleb banget mas Sumarno nya....

      Delete
    3. Hi..hi..mas Hendra ini, malah mempertegas.. :D

      Delete
  2. Ama mulai mandiri untuk berangkat dan pulang sekolah di TK. Kalo pagi, udah mandi dan gani baju sendiri juga. Biasanya udah bisa makan sendiri, tapi kalo sendiri selalu gak dihabiskan, saya deh yang ngalah supaya dia makan banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Ama pinter ya! Pergi pulang sekolah sendiri, mandi dan ganti baju pun udah sendiri. Anak hebat! Lain kali, makannya dihabiskan ya, supaya Bunda gak nyuapin he..he..

      Delete
  3. Yang bikin stress ya bikin berantakannya itu Mbak..harus sabaaaar, padahal udah naik ke ubun-ubun, xixi. tapi berusaha untuk tetap calm gitu..sok cool. hihi. Yang belum saya bisa lepas itu nyalain kompor Mbak. Padahal katanya anak saya, temen temen sekelasnya sudah pada bisa masak mie sendiri. kelas 5 SD Mbak anaknya. Nice share Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, liat yang berantakan, rasanya pengen nangis. Tapi memang harus banyak sabar, ya..

      Delete
  4. Wehehehe...
    Belum punya anak mbk. Ehh kn blum nikah he
    Tpi bissa buat catatan hhee ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. MUdah-mudahan bisa segera nikah ya, mbak :)

      Delete
  5. Kadang sulit menentukan membiarkan anak terlambat sekolah atau membantu agar cepat. Hihihi... enaknya yg mana nih mbak?
    Kalau masak... si sulung saya mentok bikin mi instan dan kopi racik. Btw, racikan kopi anak saya enak banget (padahal dia tidak suka)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya memilih tidak membantu dan mengkondisikan anak tidak terlambat datang ke sekolah,mbak. Dengan cara membangunkan mereka lebih awal. :)

      Waah...sulungnya mba Susi udah bisa meracik kopi, ya? Anak saya, gak bisa, Mba. Mereka bisanya meracik yang instan..hi..hi..

      Delete
  6. Kemandirian penting banget memang. Harus ditanamkan sejak dini biarpun anak-anakku kadang pake jurus rayuan maut. Nggak mau alasannya bukan nggak bisa tapi lagi pengin dibantuin. Qeqeqe.


    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Ety, kalo mereka udah pake jurus rayuan maut..wah, bisa-bisa pertahanan tumbang ha..ha..

      Delete
  7. Nah iya.. kemandirian itu life skills yg cuma didapat dr pengalaman ya mba.. saya juga lagi belajar nih membantu bintang dan zizi buat mandiri... makasih sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari pengalaman, mereka diharapkan bisa belajar ya mba :)

      Delete
  8. Selama saya kelihatan tidak sedang sibuk, anak-anak biasanya manja. Gak mau ngurus diri sendiri. tapi, begitu saya sibuk atau sakit mereka ngerti kok. Gak bisa manja lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, anak mba Nur, pengertian sekali, ya! Kalo anak saya kadang kalo lihat saya sibuk, malah minta dilayani. Seperti cari perhatian aja ... :(

      Delete
  9. kemandirian memang perlu ditumbuhkan y mbak..biar anak2 tidak manja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mba..ditumbuhkan dengan pendidikan serta pengalaman :)

      Delete
  10. kalau mandiri di dapur waktu masih kecil masih berhati - hati banget, dapurnya lumayan tinggi sih jadinya waktu SD masih belum goreng atau masak, paling mandiri untuk cuci piring, berangkat sekolah, pergi ke warung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mba Sari, menumbuhkan kemandirian anak tapi tetap harus diperhatikan soal keamanannya.

      Delete
  11. kemandirian kepada anak emang harus di tumbuhkan sejak dini. karena kemandirian anak sangat penting untuk masa depannya. orang tua harus jadi teladan yang baik untuk anaknya.kuncinya ada di diri anak itu sendiri dan orang tua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, kuncinya ada di anak dan orang tuanya ya ... makasih udah mampir Mas Naufal :)

      Delete
  12. Emang betul mba, anak-anak itu sudah harus disiplin sejak dini, ya itu dia, orang tua juga harus extra sabar luar biasa, karena hal ini juga nggak gampang.

    Anak kedua saya usia 9 bulan, belum bisa ngapa-ngapain mba, xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak pertamanya, sudah besar ya Mas Hendra? Pasti sudah belajar mandiri ya ...

      Delete
  13. anak-anak harus bisa madniri sejak dini sesuai umurnya ya mbak, supaya besar nanti tidak ketergantungan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba Lidya, harus dibiasakan sejak dini :)

      Delete
  14. Aku pernah denger dari seorang pakar, katanya umur sampai 15 tahun itu baiknya homesvhooling, setelah itu baru boarding/pesantren.

    Tapi betul katanya Mbak, tidak kata terlambat untuk perubahan.

    ReplyDelete
  15. Makasih sharingnya ya Mbak.. Kebetulan banget nih anak aku lagi cengeng-cengengnyaaa. Uhuhuu

    ReplyDelete
  16. Menurut penting mengajarkan kemandirian kepada anak secara bertahap, mba. Dan paling utama ya memberikan contoh :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
.comment-content a {display: none;}