Tuesday, 23 April 2019

Penuhi Kebutuhan Psikis Anak Dengan Mengisi Tangki Cintanya

Kewajiban saya sebagai orang tua adalah memenuhi semua kebutuhan anak. Baik berupa kebutuhan secara fisik maupun kebutuhan psikis anak. Dengan terpenuhinya semua kebutuhan anak, saya yakin tumbuh kembang anak akan maksimal. Sebagian besar orang tua paham betul kebutuhan fisik anak yang harus dipenuhi. Namun, untuk kebutuhan psikisnya terkadang terlewatkan karena terlalu sibuk fokus dengan kebutuhan fisiknya.
penuhi kebutuhan psikis anak dengan mengisi tangki cintanya


Inilah Akibatnya Jika Kebutuhan Psikis Anak Tidak Terpenuhi

Berbicara tentang perkembangan psikis anak, setiap orang tua seharusnya bisa pemenuhan kebutuhan psikis anak yang utama seperti mengisi tangki cinta anak. 

Tangki cinta sendiri merupakan metafora yang akan digunakan untuk memperjelas makna cinta dan manfaatnya untuk menciptakan keluarga yang harmonis (The Winning Children- 2014:41)
Ibarat kendaraan yang memiliki tangki untuk bahan bakar, tangki cinta pada anak yang terisi penuh akan membuat anak merasa bahagia dan mampu melakukan segala aktivitasnya dengan baik. Bahkan bisa menciptakan anak yang berprestasi.

Selain itu, tangki cinta juga bisa mengalami kebocoran. Apaa ... bocor? Bagaimana bisa? Tentu saja bisa. Tangki cinta itu memiliki sifat yang mudah sekali bocor, loh! Saat kita memarahi anak, memperlakukannya dengan tidak sopan, atau memberikan kata-kata yang menjatuhkan semangat, dapat membuat tangki cintanya mudah habis. Jika tangki cintanya habis, siap-siap saja menghadapi perilaku yang tidak menyenangkan dari anak, deh!

Tangki cinta pada anak, memiliki dua wadah. Wadah yang harus diisi oleh ayah dan ibunya. Yang menjadi kewajiban ayah dalam mengasuh anak tidak bisa diwakilkan oleh ibu, begitu juga sebaliknya. Kesimpulannya, ayah dan ibu harus kompak menjalankan tugas dan kewajibannya masing-masing untuk membuat anak bahagia.
penuhi kebutuhan psikis anak dengan mengisi tangki cintanya

Anak yang tangki cintanya terpenuhi bisa dilihat dari tingkah lakunya sehari-hari. Dengan pemenuhan cinta yang maksimal anak akan terlihat:
  • merasa bahagia dan terlihat semangat dalam perilaku kesehariannya.
  • mudah untuk diajak kerja sama, seperti mengerjakan tugas  dan kewajibannya di rumah
  • anak mudah diarahkan untuk mencapai potensi dirinya
Lalu bagaimana jika tangki cinta seorang anak kosong karena bocor? Perilaku anak yang sudah bocor tangki cintanya akan menunjukkan perilaku yang tidak baik, diantaranya:

1. Rewel dan menjengkelkan
Perilaku  anak yang menjengkelkan dan sering rewel menunjukkan jika dia butuh perhatian. Anak ingin tangki cintanya diisi oleh orang tuanya. Untuk mengungkapkan keinginan untuk diperhatikan dan merasa dicintai, anak tidak memiliki kosa kata yang baik.
Berbeda dengan orang dewasa yang sudah bisa mengungkapkan keinginannya dengan ungkapan kata-kata yang baik dan pantas. Anak seringkali mengikuti dorongan perasaannya saja. 

Jika anak merasa nyaman, dia akan menunjukkan sikap yang manis dan menyenangkan. Berbeda ketika dia butuh perhatian dan cinta dari orang tuanya, dia akan berperilaku menjengkelkan dan rewel. Setelah tangki cintanya penuh, biasanya anak akan mudah untuk diajak kerja sama.

2. Merasa tidak diterima
Perasaan tidak diterima biasanya muncul karena tidak mendapatkan perhatian, meskipun dia sudah memintanya. Jika kejadian ini berlangsung terus menerus maka akan berakibat fatal.

Saya pernah melihat anak yang sedang rewel dan dibiarkan begitu saja oleh orang tuanya. Mungkin harapan orang tua tersebut, si anak akan mengakhiri perbuatannya ketika tidak mendapatkan perhatian. Orang tua berharap anak akan diam dan masalah pun selesai. Namun ternyata sikap seperti itu memunculkan perasaan merasa tidak diterima pada diri anak, loh! Tidak menyelesaikan masalah, bukan?

3. Memendam amarah di dalam hati
Ketika perasaan merasa tidak diterima berlanjut, apa yang akan terjadi? Jika perasaan tersebut dibiarkan, akan memantik kemarahan dalam diri anak. Anak akan merasa jengkel pada dirinya sendiri karena merasa tidak mampu untuk menarik perhatian orang tuanya.

Rasa jengkel yang dialami oleh seorang anak dapat berpengaruh pada pembentukan harga dirinya yang rendah. Hal ini bisa berpengaruh pada prestasi anak dan mengganggu sosialisasi pergaulannya.

Anak yang memiliki harga diri rendah cenderung mencari perhatian orang tuanya dengan cara yang tidak baik. Pada tahap ini, semestinya orang tua sudah mengerti apa yang dibutuhkan oleh anaknya. Saat anak membutuhkan perhatian, cepat beri tanggapan dengan memenuhi kebutuhannya. Sedikit demi sedikit sikap anak akan berubah menjadi lebih baik lagi.

4. Tidak mau menuruti perkataan orang tuanya
Anak yang tidak menuruti perkataan orang tuanya menunjukkan jika dia butuh perhatian dari kedua orang tuanya. Jika seorang anak berada dalam keadaan yang penuh cinta, orang tua menerapkan disiplin sekeras apapun akan ditanggapi oleh dia dengan positif.
Oleh karena itu, jika ingin menerapkan disiplin pada anak semestinya orang tua memberikan kasih sayang pada anak dan selalu memberikan kata-kata positif pada mereka. Kata-kata positif yang diberikan oleh orang tua dapat membuat mental anak lebih baik lagi, seperti yang tersebut dalam tulisan Mbak Dian Restu Agustina tentang Dampak Kata-kata Positif untuk Anak.

5. Anak tak berani mengambil keputusan dan merasa takut gagal
Perasaan takut mengambil keputusan dan takut gagal merupakan bentuk dari harga diri yang tak berharga. Merasa tidak berharga, juga merupakan akibat dari harga diri yang rendah. Perasaan rendah diri ini terbentuk dari proses kemarahan diri yang tidak mampu menarik perhatian orang tuanya.

Gejala-gejala perilaku yang tidak menyenangkan dari anak tersebut, merupakan tanda jika kebutuhan psikisnya tidak terpenuhi dengan baik. Anak butuh perhatian dan kasih sayang yang berlimpah dari orang tuanya untuk menunjang perkembangan psikis anak yang maksimal.

Penuhi Kebutuhan Psikis Anak dengan 5 Bahasa Cinta

Untuk memenuhi kebutuhan psikis anak, kita bisa memberikannya bahasa cinta baik yang diberikan oleh ayah ataupun ibunya. Seperti yang kita ketahui, kewajiban ayah tidak bisa diwakilkan, bukan? Begitu juga dengan kewajiban ibu. Keduanya harus kompak memberikan cinta pada anak. Ada 5 macam bahasa cinta yang bisa kita berikan pada anak.


1. Kata-kata yang Mendukung
Kata-kata yang kita ucapkan diibaratkan sebuah pisau bermata dua. Di satu sisi, bisa membantu tetapi di sisi lain bisa mencelakakan kita. Melalui kata-kata kita bisa membuat seorang anak merasa dicintai, atau bisa juga membuat mereka merasa dibenci dan diabaikan.
Untuk memenuhi tangki cinta anak, orang tua bisa memberikan kata-kata pendukung yang meliputi kata-kata yang penuh kasih sayang, kata pujian yang tepat dan mendukung, kata-kata dorongan yang membesarkan hati anak, dan kata-kata yang dapat membimbing anak.

2. Memberikan Hadiah
Orang tua perlu mengajarkan pada anak untuk menghargai semua hadiah sebagai ungkapan kasih sayang, bukan menilai dari murah atau mahalnya hadiah tersebut. Pemberian hadiah bisa memiliki makna ungkapan cinta yang tulus dari sang pemberi. 

Namun orang tua juga perlu bersikap hati-hati ketika memberikan hadiah pada anaknya. Jangan sampai pemberian hadiah tersebut berpotensi merusak anak. Pemberian bagaimana yang dapat merusak anak? Pemberian akan berdampak tidak baik, ketika orang tua ingin menyelesaikan sebuah masalah, mengambil jalan pintas dengan memberikan hadiah pada anak.

Contoh kasus yang bisa dikaitkan dengan penyalahgunaan pemberian hadiah pada anak seperti:
  • Ketika anak mau melakukan hal yang diperintahkan oleh orang tua, diberikanlah hadiah sebagai imbalannya
  • Memberikan hadiah dengan mudah, tanpa melihat apakah anak membutuhkan barang tersebut ataukah memiliki dampak positif pada perkembangan anak?
  • Menghadiahi anak terlalu sering sehingga anak kurang memaknai pemberian dari orang tuanya tersebut.
  • Memberikan hadiah yang berlebihan sebagai kompensasi ketidakhadiran orang tua bersama anak.
3. Melayani dengan Ikhlas
Orang tua yang memberikan pelayanan pada anaknya, perlu menanamkan pada diri, bahwa pelayanan tersebut merupakan ungkapan tanda cinta. Melayani anak pada hal-hal yang benar-benar belum mampu dilakukan sendiri oleh anak. 

Jangan sampai kita melayani anak karena menganggap anak tidak akan mampu. Atau melayani untuk menebus rasa bersalah karena tidak bisa meluangkan cukup waktu dengan anak. Hindari pula melayani anak karena ingin pekerjaan cepat selesai, karena jika anak yang mengerjakan sendiri akan memerlukan waktu yang lama.

Jadi ... ketika melayani anak, semestinya orang tua membantu anak melakukan segala sesuatu yang ia belum mampu melakukannya. Orang tua memberikan contoh dengan melayani anak hingga dia mampu, kemudian mengajari agar dia bisa melayani dirinya sendiri. 

4. Memberikan Sentuhan Fisik 
Pada umumnya sentuhan fisik diberikan pada anak-anak yang masih berusia balita. Mereka kerap mendapatkan sentuhan berlimpah seperti dicium, dipeluk dan digendong. Semakin mereka besar, biasanya sentuhan fisik dari orang tua mulai berkurang. Terutama bagi orang tua yang bahasa cintanya bukan sentuhan fisik, pastinya akan merasa risih melakukan sentuhan pada anaknya.
Lalu bagaimana jika anak-anak sudah besar? Tentunya mereka akan merasa risih jika dipeluk atau dicium orang tuanya terutama di muka umum, bukan?
Well ... untuk anak yang sudah besar, sentuhan fisik pada anak laki-laki bisa dilakukan dengan mengelus rambutnya, berpelukan kasar, bergulat, saling tos atau melakukan permainan seperti basket, sepak bola dan permainan lainnya.

Sedangkan untuk anak perempuan bisa dilakukan ibu dengan cara membelai lembut pundak anaknya yang sedang jengkel sepulang dari sekolah. Atau pijatan di kaki anak lelaki yang dilakukan oleh ayahnya seusai anak melakukan latihan basket.

5. Waktu yang Berkualitas
Yang dimaksud dengan waktu berkualitas yaitu saat orang tua memberikan perhatian pada anak tanpa terpecah oleh kegiatan lain. Saat anak masih bayi, orang tua akan fokus memperhatikan anaknya saat menyusui atau memandikan. Berbeda ketika anak-anak sudah semakin besar. Dibutuhkan pengorbanan yang besar dari orang tua untuk memberikan waktu yang berkualitas pada anak.

Terkadang orang tua mengira lebih mudah memberikan hadiah dan sentuhan fisik daripada meluangkan waktunya. Namun, jika anak lebih menginginkan waktu bersama orang tua, tentu saja tidak bisa kita hindari, bukan?

Untuk mendapatkan perhatian dan banyak waktu dari orang tuanya anak kerap berperilaku yang dianggap "nakal" oleh orang tua. Padahal itu hanya ungkapan anak agar bisa mendapatkan perhatian dari orang tuanya.
penuhi kebutuhan psikis anak dengan mengisi tangki cintanya

Kebutuhan psikis anak dapat terpenuhi dengan waktu yang berkualitas bersama orang tua. Kegiatan yang dapat dilakukan untuk menciptakan waktu yang berkualitas yaitu saat membacakan dongeng, berbincang sebelum tidur, kegiatan berdua bersama anak seperti makan bersama, berkemah bersama atau sekedar mencuci kendaraan bersama. Kebersamaan tersebut akan lebih berkualitas dengan melakukan komunikasi yang positif antara orang tua dan anak.

Kelima bahasa cinta tersebut berpengaruh penting pada perkembangan psikis anak. Limpahan kasih sayang diberikan orang tua tentu bisa membuat tangki cinta anak menjadi penuh, sehingga menciptakan anak yang selalu terlihat bahagia dan berprestasi.

Bagaimana dengan teman-teman? Tentu sudah memenuhi kebutuhan psikis anak-anaknya, bukan? Bertukar pikiran, yuk!
              Salam takzim

Postingan ini dibuat untuk menanggapi trigger dari collab Pasukan Blogger JA kelompok 1 oleh dianrestuagustina,com.  Tanggapan lain juga ditulis oleh damaraisyah.com dan meirida.my.id

44 comments:

  1. Wah benar banget tuh Mbak, terkadang seorang anak itu memang ingin diperhatikan oleh orangtuanya ya

    ReplyDelete
  2. Sebisa mungkin harus bisa memberikan waktu untuk anak ya Bun

    ReplyDelete
  3. Wah bermanfaat sekali nih informasinya. Terima kasih kak hehe

    ReplyDelete
  4. Selain kebutuhan nutrisi yang harus dipenuhi, kebutuhan akan perhatian juga perlu lho ya Mbak ternyata

    ReplyDelete
  5. Oh jadi gini ya Mbak caranya menghadapai anak yang nggak nurut sama orangtua. Terima kasih informasinya

    ReplyDelete
  6. Wah, baru kenal deh dengan istilah tangki cinta. Dan uh... ngomongin soal anak ini gak ada habisnya ya. Aku gak pernah lulus-lulus ilmu parenting ini. Udah 4 anak pun, tetep aja masih 'bodoh'. Huhuhu... kudu belajar sabar deh sama Teh Nurul. Aku mah sumbu pendek kalo ngadepin anak teh da

    ReplyDelete
  7. Bener banget semua nih Mbak Nurul. Kadang aku ngerasa anak rewel tuh sebenarnya karena mereka meminta perhatian dan seperti yang dikatakan Mbak Nurul, tangki cinta mereka berkurang isinya. CUma kadang kalau rewel pas malam hari saat waktunya tidur kok lelah juga ya harus gendong dan berjaga sepanjang malam..

    ReplyDelete
  8. Mbaaaa, thank you sooo much!
    Artikel ini sangat aku butuhkan banget nget nget
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  9. Insya Allah sih dengan sejuta kekurangan saya berusaha memenuhi kebutuhan psikis anak, biarpun kadang jengkel sendiri marah sendiri hihi

    ReplyDelete
  10. Jadi orang tua memang pengabdian sepanjang hayat. Membaca ini bikin wawasan saya sbg orang tua bertambah, saya sepakat bahwa perhatian adalah salah satu faktor penting untuk anak

    ReplyDelete
  11. masih terus berusaha untuk mengisi tangki cinta anak-anak. Walau kadang rada jengkel, kala badan letih dan ngantuk, masih saja anak-anak itu meminta perhatian, bahkan rebutan perhatian

    ReplyDelete
  12. Orangtua kadang lupa, bagus atau tidaknya prilaku anak pasti sebagai dampak dari pola asuh dari orangtua sendiri ya. Anak dituntut untuk banyak hal, tapi orangtua sendiri tanpa sadar mengabaikan kebutuhan batin anak. Makasih sharingnya, Mbak, aku merasa dicubit berkali-kali, nih.

    ReplyDelete
  13. Salah satu akibat kurangnya cinta dari orang tua ke anak ternyata anak bisa rewel yang menjengkelkan. Saya baru tahu nih kalau anak rewel salah satu faktor penyebabnya ialah kurang cinta dari kedua orang tua.

    ReplyDelete
  14. Kap lengkap mba uraiannya...
    Wajib dibaca dan dipraktikkan sm ayah dan ibu...
    Kayaknya bakal ku share ke ayahnya anak2 nih
    Biar ga bocor2 mulu tuh tangki nya
    Tfs mba

    ReplyDelete
  15. Ini betul banget. Tangki cinta memang penting untuk selalu full. Cinta dan kasih sayang menajdi kebutuhan psikis anak yang harus dipenuhi agar anak bisa tumbuh dengan baik. Baik fisik maupun psikisnya.

    ReplyDelete
  16. aaah tank cinta anak-anak memang besar dan tak berbatas ya Mba, jadi harus selalu diisi oleh kita mba. Dan saya yakin, mika orang tua bisa selalu mencurahkan perhatian dan kasih sayang untuk anak-anak, insya Allah mereka bisa tumbuh menjadi pribadi yang baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget sama Mama Boo.
      Tangki cinta yang besar dan harus diisi dengan sebanyak dan sebaik-baik cinta kedua orangtua.

      Delete
  17. keren banget ya mbak. Kalau aku belum bisa menilai sendiri apakah anak aku udah terpenuhi kebutuhan psikisnya. Mudah-mudahan seh udah deh yak, soalnya anaknya masih ok kelihatannya untuk ukuran aku >.<

    ReplyDelete
  18. Setuju banget, tangki cinta anak mesti kita isi dengan setulus hati. Pelukan juga penting banget, aku suka memeluk anak-anak sampai mereka mulai nggak mau dipeluk. Kayaknya udah malu waktu mereka sekolah SMA. Kecuali momen khusus, hahahaaa....anakku cowok pada menolak begitu udah dewasa, padahal aku kangen memeluk mereka

    ReplyDelete
  19. Ngobrol berdua dengan anak juga salah satu mengisi tangki cinta ya Mbak. Anak pertamaku kalau kami sedang ngobrol berdua, terlihat binar bahagia dari matanya. Meski kadang yaaa, namanya ada adeknya, kadang cemburunya ada

    ReplyDelete
  20. Artikelnya ciamik banget mba, bisa banget jadi panduan ku dengan my bocahs, terima kasih ya, remibder untuk selalu mengisi Tanki cinta..

    ReplyDelete
  21. Setuju mba.. anakku juga kalau rewel sudah dipastikan cari peehatian karena gak diperhariin.. ibu/ayah nya sibuk sendiri. Mengisi tangki cinta anak memang penting yaa. Anak harus terpenugi need of love dari orang tua dan keluarganya, sehingga merasa diri berharga. Btw, bahasa cinta ini bisa untuk suami/istri juga ya mba.. 😍😍

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah, membaca artikel ini serasa diingatkan untuk terus menjaga tanki cinta bagi anak-anak. Insya Allah sudah berusaha untuk terus mengisi tanki itu tanpa henti.

    ReplyDelete
  23. Semoga kalau aku jadi orangtua biasa menuhi kebutuhan lahir maupun batin. Makasih sharingnya Mbak

    Aku ada dibagian anak yang kurang kebutuhan psikis. Harus belajar banyak nih

    ReplyDelete
  24. Tangki cinta anak yang penuh membuat mereka berlimpah kebaikan sehingga akan melakukan hal-hal baik pula.
    Ulasan yang menarik dan inspiratif.

    ReplyDelete
  25. Sedang belajar terus untuk memenuhi tangki-tangki cinta untuk anak kami. Semoga saja dengan itu ia akan tumbuh bahagia.

    ReplyDelete
  26. Sebagai orang tua baru, saya banyak belajar dari tulisan ini. Benar, anak yg gak nurut ialah karena sebenarnya ingin perhatian dari orang tuanya. Saya sendiri mengalaminya. Dan tak ingin anak saya mengalami hal serupa

    ReplyDelete
  27. Memenuhi cinta dalam kehidupan sehari-hari memang penting banget ya mbak. Jangan sampai kita sebagai orang tua yang malah membuat tangki cinta anak2 kita bocor, dan kita ngga menyadarinya

    ReplyDelete
  28. Alhamdulillah ya kak. Perlu bngt memberikn perhatian lbih ke anak2 semoga Kita sll memberikan kasih sayang y

    ReplyDelete
  29. MasyaAllah sharingnya keren sekali maaakk. Aaah aku jd bertanya2 apakah tangki cinta utk anakku udah kuisi full.
    Memang yaaa, kalau sudh jd ortu itu perhatiannya dibagi2, tapi memang anak2 yg utama thx maaakk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayah dan ibu memang keduanya harus saling bahu membahu dalam pengasuhan anak ya mbak. Enggak bisa sepenuhnya diserahkan pada ibunya saja, atau lbh parah lagi pada gurunya aja

      Delete
  30. Teteeh...
    Tulisannya bikin aku mengoreksi kembali...apa-apa sajayang belum aku lakukan terhadap anak-anak.
    Barakallahu fiik, teh...

    Semoga tangki cinta anak-anak tidak bocor dan habis.

    ReplyDelete
  31. nothing's greater than a mother's love ya mba.. anak-anak yang terpenuhi kebutuhan kasih sayangnya pasti akan tumbuh lebih percaya diri, mandiri, dan kreatif :)

    ReplyDelete
  32. Setuju banget ... penuhi dengan cinta karena cuma cinta yang bisa mengubah segalanya. Tanpa cinta, semua peraturan yang diterapkan hanya jadi undang-undang semata

    ReplyDelete
  33. Masya Allah
    kok aku suka dengan judulnya nih tulisan
    tangki cinta
    eaaaaaaaaaaaaaa

    ReplyDelete
  34. Kualiti time nih kalau saya masih perlu banyak waktu, secara anak-anak udah pada dewasa juga, udah punya waktu sendiri-sendiri. Alhamdullilah masa kecil mereka 24 jam sebagai emaknya aku ready. Eh begitu dewasa.. kesepian hahaha

    ReplyDelete
  35. sebagai orang tua kita harus memenuhi kebetuhan sang buah hati tercinta salah satunya dengan sering sering berinteraksi, ngajak bermain dan masih banyak lagi supaya sang anak kelak akan mengingat dan menumbuhkan rasa kasih sayang yang lebih kepada orang tua dan orang lain

    ReplyDelete
  36. Yang ampun pas banget aku lagi berusaha menaikkan rasa percaya diri anakku, eh ada artikel mbak Nurul. Makasih mbak tipsnya

    ReplyDelete
  37. Kadang hal-hal bagi sebagian orang hal kecil malah menjadi pegangan hidup bagi anak sepanjang perjalanan takdirnya..

    ReplyDelete
  38. Memberikan Sentuhan Fisik menurut saya ini lebih tepat, karna kita bisa mengetahui prilaku anak dari tingkahnya, apalgi klw anak tersebut aktif. Sentuhan ini sangatlah berpengaruh. :)

    ReplyDelete
  39. Kualitas waktu yang dihabiskan secara intim antara orangtua dan anaknsejak dini berpngaruh besar nyatanta sih sampai usia dewasa, bener2 saat golden age utk menumbuhkan kepercayaan diri anak :)

    ReplyDelete
  40. Walau belum punya anak, aku akhirnya paham setelah baca artikel ini bahwa kebutuhan psikis dan kebutuhan fisik anak harus dipenuhi secara seimbang yaa Moms*

    ReplyDelete
  41. asli ini info berguna banget, termasuk buat aku yang sekarang lagi belajar parenting.... jadi tahu banyak hal sekarang supaya terus perhatiin anak agar kebutuhan psikis cintanya tetap terjaga

    ReplyDelete
  42. komunikasi yang positif :)
    memang penting sih ya, kadang percuma punya quality time tapi enggak dilalui dengan komunikasi yang positif.

    btw, itu kelincinya kepunyaan sendiri?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf, untuk menghindari SPAM, komentarnya dimoderasi dulu, yaa ^~^