Tuesday, 21 May 2019

Kenangan Berkesan Saat Ramadhan

Bulan Ramadhan merupakan bulan suci yang sangat ditunggu-tunggu oleh umat muslim. Bagaimana tidak? Di bulan tersebut keberkahan dan pengampunan dosa dilimpahkan bagi mereka yang menunaikan ibadah puasa. Bahkan banyak kenangan yang berkesan mengiringi kesucian Bulan Ramadhan.

Bagi saya sendiri, hadirnya Ramadhan memberi kesan yang mendalam. Baik dari segi fisik maupun psikis. Belum lagi kisah-kisah di masa kanak-kanak saat menjalani ibadah puasa. Pokoknya banyak kisah menarik yang masih bisa dikenang hingga sekarang, deh!

Manfaat Ramadhan secara fisik

Dengan menjalani puasa selama satu bulan, kondisi tubuh terasa lebih fit dan segar. Jika tidak puasa, kadangkala pola makan saya memang tidak teratur seperti saat Ramadhan. Tidak hanya jam makan yang teratur, saat berpuasa di Bulan Ramadhan, makanan yang dikonsumsi pun lebih diperhatikan kualitas dan kuantitasnya. Pola makan lebih terjaga.
Dan yang paling saya syukuri adalah gangguan lambung yang kerap menghampiri, tidak pernah saya rasakan saat menjalani ibadah puasa. 

Tidak makan dan minum seharian juga membantu tubuh membuang racun dan kotoran, sehingga badan terasa lebih enak dan bugar. Bahkan dengan berpuasa, semua penyakit berat pun bisa diobati. Begitu banyak kegunaan puasa untuk kesehatan yang bisa dimanfaatkan. Saya jadi bertambah yakin, kalau puasa memang dapat menyehatkan fisik kita.

Manfaat Ramadhan bagi psikis

Menjalankan ibadah puasa juga dapat membuat kejiwaan kita menjadi lebih tenang. Di saat  membaca setiap satu huruf dalam Alquran, kita akan mendapatkan balasan berpuluh-puluh kali lipat. Hal inilah yang membuat orang untuk berlomba-lomba membacanya. Karena ingin menggapai keberkahan yang tidak terjadi di bulan lainnya.

Tidak hanya berlomba saat membaca ayat suci Al-Quran, di Bulan Ramadhan orang juga lebih sukarela menyisihkan sebagian hartanya untuk disedekahkan. Selain mengharapkan pahala, bersedekah juga menimbulkan kebahagiaan tersendiri. Melihat orang lain merasa senang dengan pemberian kita, bisa membahagiakan dan membuat hati lebih tenang.
Benarlah kiranya jika semua ibadah yang dijalankan saat Ramadhan, memang menimbulkan kesan tersendiri.

Kisah berkesan saat Ramadhan

Tidak hanya manfaat secara fisik dan psikis yang didapat saat berpuasa di Bulan Ramadhan, seringkali banyak kisah dan peristiwa yang sangat berkesan di waktu penuh keberkahan tersebut. Saya sendiri memiliki banyak pengalaman saat menjalankan ibadah puasa yang berkesan dari kecil hingga sudah berkeluarga.

Bagaimana dengan teman-teman, pastilah ada kisah menarik mengenai serba-serbi suasana Ramadhan yang pernah dialami, bukan?

Menjalani puasa di Bulan Ramadhan membuat saya mengenang kembali masa kanak-kanak saya. Dulu saat nenek dan kakek masih ada, keluarga besar kami biasa berkumpul saat puasa minggu terakhir. Kami berkumpul di rumah nenek yang luas dan asri. 

Setiap sore menjelang buka puasa, kami kerap bersantai sambil bersenda gurau di bawah pohon sawo yang ada di pinggir rumah nenek. Riuh rendah canda tawa kami anak cucu yang berjumlah hampir 50 orang kerap mengundang perhatian tetangga nenek kala itu. 

Saya masih ingat ada kejadian menggelikan yang sangat berkesan saat berbuka puasa. Dulu cucu-cucu nenek menjelang waktu berbuka, selalu berkumpul di sebuah meja besar yang ada di ruang makan. Seperti biasanya nenek menyiapkan takjil untuk semua anak cucu beliau. Setiap anak mendapatkan jatah satu mangkok takjil.

Kala itu, kami sedang menunggu adzan maghrib di depan meja makan. Salah seorang anak nenek (kami memanggilnya dengan sebutan pakdhe) mengajak kami para cucunya untuk latihan berdoa. Doa berbuka puasa. Kami pun dengan suara lantang, secara bersama-sama membacakan doa berbuka puasa.

Dan tahukah apa yang kemudian terjadi teman-teman? 
Saat mendengar kami membaca doa berbuka puasa, nenek yang datang dari arah dapur masuk menuju ruang makan, langsung duduk di meja dan menyantap kolak pisang yang ada di piring.

Melihat nenek menyantap kolak sebelum adzan maghrib berkumandang, sontak gelak tawa cucunya tidak tertahankan lagi. Pakdhe yang mengajak kami latihan berdoa, hanya tertegun sambil menatap kami. Alhasil, Pakdhe mendapat rentetan omelan dari nenek, deh! Hehehe ...

Meskipun sudah puluhan tahun dan kami sudah menjadi orang tua, kisah di meja makan besar nenek masih kami kenang hingga kini.

Kompaknya anak cucu nenek, riuhnya senda gurau kami saat berkumpul memberi kesan tersendiri saat memasuki Bulan Ramadhan. Kini meskipun kakek dan nenek sudah tidak ada, kami masih senang bernostalgia dengan cerita masa lalu kami. 
Masa-masa indah yang selalu membuat saya kangen dengan nenek dan suasana rumahnya dulu.
Itulah salah satu kenangan berkesan saat Ramadhan yang pernah saya alami. Sebenarnya masih banyak kisah menarik saat menjalani ibadah puasa di Bulan Ramadhan. Lain waktu saya ceritakan kembali ya ....

Nah, bagaimana dengan teman-teman, adakah kisah yang berkesan saat menjalankan ibadah puasa di Bulan Ramadhan?
                  Salam takzim

9 comments:

  1. Yang berkesan saat Ramadan itu banyaaak banget. Mulai dari bangun sahur yang digendong alm. bapak waktu kecil; makan sahur ngantuk2 bareng mama, bapak, adk, dan kakak; ngaji dan dengerin dongeng dari guru ngaji abis sahur; ngabuburit dengan main beklen bareng temen-temen dan jalan-jalan; berburu takjil; buka puasa yang riweuh bareng Aa, teteh, dan adik; tarawehan bareng temen-temen; sampe ke kekenyangan kebanyakan makan. Duh... kujadi kangen masa kecil. :')

    ReplyDelete
  2. Lucu banget Nenek 😁 masya Allah.. seneng deh kalau udah kumpul keluarga 😘

    ReplyDelete
  3. Aku apa yaa kenangannya, paling dulu waktu SD pertama kalinya datang bulan aku malu banget sampai nggak cerita ke temen-temen, ngerasa masih kecil aja gitu teh. Baru ketahuan pas bulan puasa aku absen nggak tarawih terus temen-temenku pada nanyain. Pas tau aku udah 'dapet' mereka bilang "Ih si Nesa ngebohong yaa" :)))

    ReplyDelete
  4. yang berkesan? Waktu anak saya belajar puasa pertama kali
    Karena ngantuk dan masih kenyang, sahurnya lamaaa banget
    Sampai saya ketiduran dan baru bangun jam 7 pagi
    Lha sahur jam 7 pagi? :D :D

    ReplyDelete
  5. Berkesan banget ya teh, nunggu buka puasa bareng-bareng di meja makan nenek yang besar, nenek lucu banget nyangka udah buka puasa padahal latihan doa buka puasa hehe

    ReplyDelete
  6. Ngakak bacanya, kumaha teu ngomel Nenek ya teh :) seru banget teh sampe 50an ya cucunya seru pastinya makanya berkesan banget

    ReplyDelete
  7. Bapak saya juga pernah tuh makan kolak sebelum adzan. Dengernya udah adzan ternyata sebenarnya orang lagi ngaji

    ReplyDelete
  8. Ramadan mah sejuta kenangan banget! Dari sahurnya, sholatnya, sampe nahan haus & pernah minum air di kamar mandi waktu kecil dulu 😂 bahkan mudik juga kenangannya seru

    ReplyDelete
  9. Teh...
    50 orang kumpul jadi satu saat menjelang Lebaran?
    Itu luar biasaaa banyak..
    Nenek sehat selalu...jadi bisa masak masakan yang enak-enak.
    Hehehe...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf, untuk menghindari SPAM, komentarnya dimoderasi dulu, yaa ^~^